Selalu Mengandalkan Tuhan

Sabda Hidup
Rabu, 26 April 2016 | Hari biasa Pekan II Paskah
warna liturgi Putih

Bacaan
Kis. 5:17-26; Mzm. 34:2-3,4-5,6-7,8-9; Yoh. 3:16-21. BcO Why 3:1-22

Bacaan Yoh 3:16-21


Yoh 3:16 Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.
Yoh 3:17 Sebab Allah mengutus Anak-Nya ke dalam dunia bukan untuk menghakimi dunia, melainkan untuk menyelamatkannya oleh Dia.
Yoh 3:18 Barangsiapa percaya kepada-Nya, ia tidak akan dihukum; barangsiapa tidak percaya, ia telah berada di bawah hukuman, sebab ia tidak percaya dalam nama Anak Tunggal Allah.
Yoh 3:19 Dan inilah hukuman itu: Terang telah datang ke dalam dunia, tetapi manusia lebih menyukai kegelapan dari pada terang, sebab perbuatan-perbuatan mereka jahat.
Yoh 3:20 Sebab barangsiapa berbuat jahat, membenci terang dan tidak datang kepada terang itu, supaya perbuatan-perbuatannya yang jahat itu tidak nampak;
Yoh 3:21 tetapi barangsiapa melakukan yang benar, ia datang kepada terang, supaya menjadi nyata, bahwa perbuatan-perbuatannya dilakukan dalam Allah.”

Renungan
Seorang anak merasa nyaman sekali di pelukan ibunya. Kala mengalami ketakutan ia akan berlari ke perlindungan ibu atau ayahnya. Ia sadar bahwa merekalah orang-orang yang mengasihi dan tak akan membiarkannya ketakutan. Mereka akan memberikan ketentraman, keamanan dan kenyamanan.

Tuhan kita adalah Tuhan yang penuh kasih. Dia berkendak menyelamatkan bukan menghakimi. “Sebab Allah mengutus Anak-Nya ke dalam dunia bukan untuk menghakimi dunia, melainkan untuk menyelamatkannya oleh Dia” (Yoh 3:17). Maka Ia mengutus anak-Nya untuk menyelamatkan.

Kita bisa berlari kepada Tuhan kala kita mengalami ketakutan. Dia tidak akan membiarkan kita kesulitan. Kalau orang tua kita pun tidak membiarkan kita berada dalam kesulitan apalagi Tuhan. Maka marilah kita selalu mengandalkan Tuhan, terutama saat kita mengalami kesulitan.

 

Kontemplasi
Bayangkan dirimu berada dalam kesulitan. Temui Tuhan dan orang tuamu.

Refleksi
Siapa yang selalu kaudatangi kala dirimu lagi ada dalam kesulitan?

Doa
Tuhan terima kasih atas keselamatan dan cinta yang Kautawarkan. Aku akan selalu berlindung pada-Mu. Amin.

Perutusan
Aku akan selalu berlari pada Tuhan yang mengasihiku.

-nasp-

Penulis: RD. Noegroho Agoeng

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s