Hadir Secara Diam-diam

Sabda Hidup
Jumat, 31 Maret 2017 | Hari biasa Pekan IV Prapaskah
warna liturgi Ungu

Bacaan
Keb. 2:1a,12-22; Mzm. 34:17-18,19-20,21,23; Yoh. 7:1-2,10,25-30. BcO Ibr 10:1-10

Bacaan Injil: Yoh 7:1-2,10,25-30


Yoh 7:1 Sesudah itu Yesus berjalan keliling Galilea, sebab Ia tidak mau tetap tinggal di Yudea, karena di sana orang-orang Yahudi berusaha untuk membunuh-Nya.
Yoh 7:2 Ketika itu sudah dekat hari raya orang Yahudi, yaitu hari raya Pondok Daun.

Yoh 7:10 Tetapi sesudah saudara-saudara Yesus berangkat ke pesta itu, Iapun pergi juga ke situ, tidak terang-terangan tetapi diam-diam.

Yoh 7:25 Beberapa orang Yerusalem berkata: “Bukankah Dia ini yang mereka mau bunuh?
Yoh 7:26 Dan lihatlah, Ia berbicara dengan leluasa dan mereka tidak mengatakan apa-apa kepada-Nya. Mungkinkah pemimpin kita benar-benar sudah tahu, bahwa Ia adalah Kristus?
Yoh 7:27 Tetapi tentang orang ini kita tahu dari mana asal-Nya, tetapi bilamana Kristus datang, tidak ada seorangpun yang tahu dari mana asal-Nya.”
Yoh 7:28 Waktu Yesus mengajar di Bait Allah, Ia berseru: “Memang Aku kamu kenal dan kamu tahu dari mana asal-Ku; namun Aku datang bukan atas kehendak-Ku sendiri, tetapi Aku diutus oleh Dia yang benar yang tidak kamu kenal.
Yoh 7:29 Aku kenal Dia, sebab Aku datang dari Dia dan Dialah yang mengutus Aku.”
Yoh 7:30 Mereka berusaha menangkap Dia, tetapi tidak ada seorangpun yang menyentuh Dia, sebab saat-Nya belum tiba.

Renungan
Dalam peperangan kita mengenal strategi gerilya maupun penyamaran. Jendral Sudirman dikenal dengan kemampuannya bergerilya. Pasukannya secara diam-diam memata-matai dan mengalahkan lawan. Selain itu kita pun sering menyaksikan orang menyamar untuk bisa memasuki area lawan. Penyamaran yang sukses menghadirkan keberhasilan perjuangan.

Yesus mesti memasuki kembali kota Yudea karena saudara-saudaranya ke sana untuk merayakan hari raya Pondok Daun. Namun Ia memasuki kota itu dengan diam-diam. “Tetapi sesudah saudara-saudara Yesus berangkat ke pesta itu, Iapun pergi juga ke situ, tidak terang-terangan tetapi diam-diam” (Yoh 7:10). Banyak orang di sana hendak membunuh Dia. Yesus pun berhasil dan bahkan sempat mengajar dan berdiskusi dengan banyak orang di situ.

Kadang kita pun perlu hadir secara diam-diam. Orang-orang sekarang sering menyebut tampil di belakang layar. Bisa juga kita menjadi sutradara di suatu pertunjukan. Walau tidak terlihat, peran tersebut penting bagi keberhasilan sebuah pentas. Maka pada saat-saat tertentu baik kalau kita pun juga berperan diam-diam.

Kontemplasi
Bayangkan kisah dalal Injil Yoh 7:1-2,10,25-30. Bandingkan dengan pengalamanmu.

Refleksi
Kapan kita perlu hadir dan tampil secara diam-diam?

Doa
Tuhan semoga aku mampu menempatkan diri secara tepat dengan situasi yang kuhadapi. Semoga aku bisa menahan diri kala aku harus menahan diri. Amin.

Perutusan
Aku akan hadir secara diam-diam bila hal tersebut diperlukan.

-nasp-

Penulis: RD. Noegroho Agoeng

Sumber: http://www.lds.org
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s