Kemampuan mencintai musuh adalah rahmat

Sabda Hidup
Sabtu, 11 Maret 2017 | Hari biasa Pekan I Prapaskah
warna liturgi Ungu

Bacaan
Ul. 26:16-19; Mzm. 119:1-2,4-5,7-8; Mat. 5:43-48. BcO Ul 16:1-17

Bacaan Injil: Mat. 5:43-48

Mat 5:43 Kamu telah mendengar firman: Kasihilah sesamamu manusia dan bencilah musuhmu.
Mat 5:44 Tetapi Aku berkata kepadamu: Kasihilah musuhmu dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kamu.
Mat 5:45 Karena dengan demikianlah kamu menjadi anak-anak Bapamu yang di sorga, yang menerbitkan matahari bagi orang yang jahat dan orang yang baik dan menurunkan hujan bagi orang yang benar dan orang yang tidak benar.
Mat 5:46 Apabila kamu mengasihi orang yang mengasihi kamu, apakah upahmu? Bukankah pemungut cukai juga berbuat demikian?
Mat 5:47 Dan apabila kamu hanya memberi salam kepada saudara-saudaramu saja, apakah lebihnya dari pada perbuatan orang lain? Bukankah orang yang tidak mengenal Allahpun berbuat demikian?
Mat 5:48 Karena itu haruslah kamu sempurna, sama seperti Bapamu yang di sorga adalah sempurna.”

Renungan
Kita sering menemukan kisah dendam dalam alur cerita suatu film, sinetron maupun drama. Dendam itu menjadi bumbu yang menghidupkan konflik dan garis cerita film tersebut. Kalau kurang itu cerita menjadi datar dan tidak menarik. Namun adanya kisah itu membuat kisah mengangkan dan tidak jarang menggerus emosi.

Tuhan mengajak kita untuk hidup secara berbeda. “Kamu telah mendengar firman: Kasihilah sesamamu manusia dan bencilah musuhmu. Tetapi Aku berkata kepadamu: Kasihilah musuhmu dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kamu” (Mat 543-44). Mencintai tidak cukup hanya mencintai mereka yang mencintai kita tapi juga mencintai musuh kita.

Tidaklah mudah mencintai musuh, butuh kerendahan hati yang memadai. Kemampuan mencintai musuh adalah rahmat. Maka kalau kita belum bisa melakukannya kita memohon kepada Tuhan agar memberikan rahmat tersebut.

Kontemplasi
Pejamkan matamu. Bayangkan orang yang sulit kauampuni. Mohonlah rahmat untuk mengampuninya.

Refleksi
Tulislah pengalamanmu untuk mencintai musuh.

Doa
Tuhan anugerahilah aku dengan rahmat mengampuni. Semoga aku bisa mencintai semua orang termasuk mereka yang memusuhiku. Amin.

Perutusan
Aku akan mencintai semua orang termasuk musuhku.

-nasp-

Penulis: RD. Noegroho Agoeng | Imam Diosesan & Ketua Komsos KAS

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s