Jangan Gampang Menuduh

Sabda Hidup

Selasa, 7 Februari 2017 | Rosalie Rendu, Giovani Triora, Anselmus Polanco, Koleta dr Corbie

warna liturgi Hijau

 

Bacaan

Kej. 1:20-2:4a; Mzm. 8:4-5,6-7,8-9; Mrk. 7:1-13. BcO 1Kor 2:1-16

Bacaan Injil: Mrk. 7:1-13.

1 Pada suatu kali serombongan orang Farisi dan beberapa ahli Taurat dari Yerusalem datang menemui Yesus. 2 Mereka melihat, bahwa beberapa orang murid-Nya makan dengan tangan najis, yaitu dengan tangan yang tidak dibasuh. 3 Sebab orang-orang Farisi seperti orang-orang Yahudi lainnya tidak makan kalau tidak melakukan pembasuhan tangan lebih dulu, karena mereka berpegang pada adat istiadat nenek moyang mereka; 4 dan kalau pulang dari pasar mereka juga tidak makan kalau tidak lebih dahulu membersihkan dirinya. Banyak warisan lain lagi yang mereka pegang, umpamanya hal mencuci cawan, kendi dan perkakas-perkakas tembaga. 5 Karena itu orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat itu bertanya kepada-Nya: “Mengapa murid-murid-Mu tidak hidup menurut adat istiadat nenek moyang kita, tetapi makan dengan tangan najis?” 6 Jawab-Nya kepada mereka: “Benarlah nubuat Yesaya tentang kamu, hai orang-orang munafik! Sebab ada tertulis: Bangsa ini memuliakan Aku dengan bibirnya, padahal hatinya jauh dari pada-Ku. 7 Percuma mereka beribadah kepada-Ku, sedangkan ajaran yang mereka ajarkan ialah perintah manusia. 8 Perintah Allah kamu abaikan untuk berpegang pada adat istiadat manusia.” 9 Yesus berkata pula kepada mereka: “Sungguh pandai kamu mengesampingkan perintah Allah, supaya kamu dapat memelihara adat istiadatmu sendiri. 10 Karena Musa telah berkata: Hormatilah ayahmu dan ibumu! dan: Siapa yang mengutuki ayahnya atau ibunya harus mati. 11 Tetapi kamu berkata: Kalau seorang berkata kepada bapanya atau ibunya: Apa yang ada padaku, yang dapat digunakan untuk pemeliharaanmu, sudah digunakan untuk korban?yaitu persembahan kepada Allah?, 12 maka kamu tidak membiarkannya lagi berbuat sesuatupun untuk bapanya atau ibunya. 13 Dengan demikian firman Allah kamu nyatakan tidak berlaku demi adat istiadat yang kamu ikuti itu. Dan banyak hal lain seperti itu yang kamu lakukan.”

Renungan

Ada banyak orang yang ketangkap KPK atau berperkara hukum tetapi sebelumnya berkoar-koar tentang perkara yang sekarang menimpanya. Mereka yang ngomong  ke mana-mana “korupsi no” malah kena kasus korupsi. Mereka yang menuduh orang lain jahat malah kena perkara seperti kejahatan yang dituduhkan.

Ahli Taurat dan orang Farisi protes karena para murid tidak mencuci tangan kala mau makan. Mereka menjaga adat istiadat dengan ketat. Namun demikian mereka tidak mengindahkan hukum Tuhan yang utama (bdk. Mrk 7:9-13).

Kiranya benar kata orang, “Jangan menuding orang lain. Kala menuding orang lain satu jari mengarah ke orang itu, jari yang lain mengarah ke diri kita sendiri.” Kiranya kita pun jangan gampang berkoar-koar dan menuduh sesama kita. Jangan-jangan semua itu hanya untuk menutupi kejahatan kita sendiri.

 

Kontemplasi

Bayangkan orang-orang yang tertangkap KPK. Ingat apa yang mereka lakukan sebelum tertangkap.

Refleksi

Bagaimana menjaga omongan kita supaya selaras dengan tindakan kita?

Doa

Tuhan berilah kekuatan padaku untuk menahan diri sebelum menilai sesuatu. Semoga aku gampang introspeksi daripada menuduh orang. Amin.

Perutusan

Aku akan menjaga dorongan hati untuk menilai sesama melanggar sesuatu.

 

-nasp-

jangan-menghakimi-menuduh-benar-salah

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s