Menemukan Terang dalam Gelap

Menemukan Terang dalam Gelap

 

Sabda Hidup

Kamis, 24 November 2016 | Peringatan Wajib St. Andreas Dung Lac

warna liturgi Merah

 

Bacaan

Why. 18:1-2,21-23; 19:1-3,9a; Mzm. 100:2,3,4,5; Luk. 21:20-28. BcO Dan. 9:1-4,18-27

Bacaan Injil: Luk. 21:20-28.

20 “Apabila kamu melihat Yerusalem dikepung oleh tentara-tentara, ketahuilah, bahwa keruntuhannya sudah dekat. 21 Pada waktu itu orang-orang yang berada di Yudea harus melarikan diri ke pegunungan, dan orang-orang yang berada di dalam kota harus mengungsi, dan orang-orang yang berada di pedusunan jangan masuk lagi ke dalam kota, 22 sebab itulah masa pembalasan di mana akan genap semua yang ada tertulis. 23 Celakalah ibu-ibu yang sedang hamil atau yang menyusukan bayi pada masa itu! Sebab akan datang kesesakan yang dahsyat atas seluruh negeri dan murka atas bangsa ini, 24 dan mereka akan tewas oleh mata pedang dan dibawa sebagai tawanan ke segala bangsa, dan Yerusalem akan diinjak-injak oleh bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah, sampai genaplah zaman bangsa-bangsa itu.” 25 “Dan akan ada tanda-tanda pada matahari dan bulan dan bintang-bintang, dan di bumi bangsa-bangsa akan takut dan bingung menghadapi deru dan gelora laut. 26 Orang akan mati ketakutan karena kecemasan berhubung dengan segala apa yang menimpa bumi ini, sebab kuasa-kuasa langit akan goncang. 27 Pada waktu itu orang akan melihat Anak Manusia datang dalam awan dengan segala kekuasaan dan kemuliaan-Nya. 28 Apabila semuanya itu mulai terjadi, bangkitlah dan angkatlah mukamu, sebab penyelamatanmu sudah dekat.”

 

Renungan:

Di masa gelap ada terang yang samar-samar menuntun jalan seseorang. Membaca bacaan hari ini saya membayangkan mereka yang lagi dalam peperangan, lagi dalam masalah. Mereka yang berada di situ akan melihat segala sesuatu terasa gelap dan menakutkan. Suasana curiga melingkupi hidup mereka. Suasana terancam menghiasi hidup hariannya. Segala yang dilihat adalah ancaman, ketakutan, kecurigaan. Maka yang paling gampang muncul dalam dirinya adalah ketakutan, kecurigaan dan amarah.

Yesus menampilkan situasi gelap yang akan dialami para murid-Nya. “akan datang kesesakan yang dahsyat atas seluruh negeri dan murka atas bangsa ini, dan mereka akan tewas oleh mata pedang dan dibawa sebagai tawanan ke segala bangsa, dan Yerusalem akan diinjak-injak oleh bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah, sampai genaplah zaman bangsa-bangsa itu” (Luk 21:23-24). Namun dalam situasi seperti itu terang pun akan kelihatan. Anak Manusia akan datang sebagai tanda penyelamatan sudah dekat (lih. Luk 21: 27-28).

Mungkin kita pun sering mengalami gelap terhadap sesuatu atau pun seseorang. Pikiran dan hati kita terhadapnya selalu jelek dan negatif. Namun bukalah mata hati kita, sungguhkan sesuatu atau orang itu sungguh-sungguh buruk? Bukankah ada sisi kebaikan dalam dirinya? Ketika kita membuka mata hati kita kita akan menemukan terang dalam gelap.

 

Kontemplasi:

Bayangkan dirimu lagi bermasalah dengan sesuatu atau orang. Liatlah pandangan negatif yang selalu muncul dalam dirimu. Sadarilah pula ada sinar positif di dalamnya.

Refleksi:

Bagaimana menemukan terang di dalam situasi gelap?

Doa:

Tuhan semoga aku tidak selalu dikuasai oleh kegelapan. Semoga aku menemukan terang-Mu walau gelap melingkupi hidupku. Amin.

Perutusan:

Aku akan mencari terang dalam kegelapan yang melingkupiku.

 

-nasp-

Source: ravenslight.blogspot.com
Source: ravenslight.blogspot.com
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s